})();

nuffnang

17 October 2016

Perang Liverpool Dan Manchester United

Jurgen Klopp Dan Jose Mourinho Lancar Perang Psikologi Menjelang Aksi Pertemuan Awal Pagi Esok.
Jurgen Klopp dengan tegas menyatakan yang dia sama sekali tidak cemburu dengan wang yang dimiliki Manchester United manakala di Old Trafford, Jose Mourinho pula mengakui, The Reds bukan ' pasukan istimewa ' menjelang pertemuan dua musuh ketat itu dalam Liga Perdana Inggeris di Anfield esok ( jam 3 pagi Selasa waktu Malaysia ).
Sejak tiba di Old Trafford Mourinho telah berbelanja sebanyak 150 juta pound (RM768 juta) pada musim panas lalu, termasuk menandatangani Paul Pogba menerusi bayaran rekod dunia, sementara Klopp pula mengaut keuntungan 16 juta pound (RM81 juta) untuk kelabnya dalam pasaran perpindahan.
"Saya langsung tidak peduli tentang berapa banyak wang yang dibelanjakan kelab lain. Saya tidak pernah memikirkan tentangnya walau sesaat dalam hidup saya. Mempunyai lebih banyak wang bukanlah impian saya untuk menggalas tanggungjawab sebagai pengurus.
"Saya tidak pernah terfikir mengenai perkara ini. Jadi, saya amat selesa dengan apa yang kami belanjakan dan ianya amat berbaloi," kata Klopp.
Permulaan musim Liga ini yang dilihat Liverpool agak cemerlang namun Klopp masih tetap berhati-hati dalam mengendalikan keterujaan dan keyakinan yang menyelubungi Anfield.
Sementara itu, musuh ketatnya, Mourinho menegaskan, seandainya dapat mengalahkan Liverpool ianya bukanlah keterujaan dan tidak mengembirakan kerana The Reds bukanlah pasukan yang terlalu hebat.
Pengurus United itu mempunyai sejarah hitam tersendiri dengan Liverpool. Pada 2005, ketika dia membimbing Chelsea, jaringan Luis Garcia menyingkirkan Blues pada separuh akhir Liga Juara-Juara dan membawa Reds mara ke final sebelum muncul juara.
Dan kini, Mourinho yang mendapat gelaran 'Special One' akan kembali berdepan Liverpool yang sama sekali berwajah baharu dan apabila ditanya dia akan mendapat kepuasan seandainya menang esok, pantas dia menjawab:"Tidak.
"Pada saya, menentang Liverpool sama seperti berdepan kelab besar lain, tiada yang istimewa".
Jurulatih kelahiran Portugal itu, berkata yang dia amat suka berdepan kelab-kelab besar dan menganggap Liverpool antara lawan paling mencabar dalam Liga Perdana namun itu tidak meletakkan mereka lebih istimewa berbanding kelab lain.
"Ketika bersama Real Madrid, saya suka menentang Barcelona, Atletico dan Valencia.
"Di Inter Milan saya mahu bertemu AC Milan, Juventus dan Roma. Ketika melatih Chelsea pula saya sentiasa menunggu pertemuan dengan Manchester United, Liverpool, Arsenal dan kelab-kelab besar lain.
"Sekarang di United, saya suka bertemu kelab besar, Liverpool antaranya dan saya amat gembira menanti pertemuan ini," katanya.